Mandi Wajib, Sudah Tau?

Karena suatu hal, jadi ingat pengalaman saat bimbingan nikah di KUA. Waktu itu ada aku (gak bareng suami) dan sepasang calon suami-istri yang usianya lebih muda sedikit dariku.

Setelah kata pengantar dsb, sampailah di bahasan mandi wajib. Kami ditanya tata caranya. Yang mengagetkan, pasangan muda itu enggak tahu urutan mandi wajib. Bukan aku mengira-ngira ya. Mereka memang jawab, “Enggak tahu, Bu.”

Bukannya ngerasa lebih pintar atau gimana. Aku malah ngerasa sedih. Pembimbing nikahnya juga sedih, “Jadi selama ini, kalian kalau selesai haid/mimpi basah gimana Mbak, Mas?”

Mereka akan menikah kurang dari seminggu sejak bimbingan. Dan mereka belum tahu cara mandi wajib yang benar.

Seandainya gak ada bimbingan nikah, kira-kira mereka bakal dikasih tahu/cari tahu gak? Kurasa gak, mayoritas orang di sana sibuk dengan persiapan acara (catering, venue, salon, suvenir, prosesi adat, kalian mesti paham kan?) sebelum nikah.

Moral of the story:
Jauh sebelum nikah (bahkan kalau gak kepikiran mau nikah), kudu belajar agama yang serius dikit. Minimal paham hal-hal yang berkaitan dengan ibadah wajib.

Kalau mandi wajib aja ngasal, udah gitu gak mau cari tahu tata cara mandinya, gimana bisa yakin hadats besarnya udah hilang? Terus solatnya gimana nanti?

Kalau punya saudara kandung/anak/cucu yang udah mendekati baligh, jangan lupa dites pengetahuannya soal baligh (menstruasi, mimpi basah). Udah paham belum caranya mandi wajib? Sekalian konsekuensi setelah baligh?

Buat perempuan: tahu bedanya haid dan istihadhah? Apa yang boleh dan gak boleh ketika haid/istihadhah? (bisa jadi materi nifas menyusul)

Kalau ternyata belum paham apa-apa soal itu, ya diajarin. Atau suruh datang TPQ. Materi kayak gitu harusnya udah disampaikan di TPQ.

Sayangnya, anak zaman now udah susah diajak ngaji. Mau masih anak-anak, atau “anak-anak”. Usia 5-6 SD sudah izin gak ngaji katanya sibuk les ini itu. Apalagi udah SMP-SMA-kuliah.., beuh.

Emang ya, belajar agama itu kudu disempatkan. Bukan nunggu sempat. Karena kalau nunggu sempat, seriusan, gak akan pernah sempat.

Padahal sekolah di sekolah umum yang kadang gak ngasih bahasan kayak gitu juga. Atau dikasih tapi gak dipakai. Udah gitu, di rumah ortunya gak pernah aware, mbok ya,

“Eh, anakku sedilut maneh baligh”

“Kowe wis mens/mimpi basah durung, Nduk, Le?”

Rasanya sedih, karena tiba-tiba tadi ada dedek yang ngechat..kata temennya kalo halangan boleh solat asalkan ganti pembalut tiap solat, siapa tahu gak sempat mandi saking sibuknya.

Sedih, jadi doi (dan temennya yang asal ngasih tau) belum bisa bedain haid dan istihadhoh? Dan gemes gregetan sendiri, apa sih kesibukan anak SMP sampe gak sempet mandi wajib?

Tapi jadi ingat pengalaman diri sendiri waktu datang bulan pertama. Aku di rumah sendiri, akhirnya minta tolong teman yang udah pernah “dapet” untuk ngajarin cara pake pembalut. Akhirnya telepon ortu dan mereka datang ngasih beberapa pak pembalut.

Selama mens itu dan bersiklus-siklus setelahnya aku lebih sering dengar mitos:

Gak boleh bobok siang kalo lagi mens, nanti cepat gendut.

Gak boleh bobok pagi nanti darah putihnya naik.

Gak boleh potong kuku dan rambut. Rambut rontok pun harus dipungut.

Harus minum jamu setelah haid biar tetep singset.

Gak boleh minum es, makan banyak ayam, ini itu…

But, no one told me that I should cover my aurat properly!

Bahwa salatku gak boleh bolong-bolong lagi.

Bahwa (cairan putih) ini tanda selesai mens, bukan penyakit, jadi aku harus segera mandi wajib bukannya periksa ke rumah sakit 😦

Dan setelah sekian lamaaaaa..aku baru paham kata-kata temanku. Katanya,

“Kalo udah mandi gak usah wudhu lagi gapapa kok.”

Aku selalu mengira kata “mandi” di situ adalah mandi biasa sehari-hari. Jadi waktu aku SD sering aja gak wudhu setelah mandi, langsung salat aja. Tahunya… 😦

In the end of the story, alhamdulillah aku sempat sekolah di sekolah Islam yang ngajarin hal-hal seperti ini lebih detail. Karena aku sendiri pun dulu malas-malasan disuruh pergi ke TPQ. Nyesel kan 😦

Semoga oh semoga kita gak lalai mendidik diri sendiri dan keluarga soal hal penting kayak gini.

__
Sekian uneg-uneg sore ini. Semoga ustadzah TPQ dikasih kesabaran dan ide kreatif mendidik dedek-dedeknya. Jadi kangen kan :”

Marston, 11 September 2019

Cuaca agak hangat hari ini, walaupun tetap mendung dan gloomy alhamdulillah. Gimana di tempatmu?

Advertisements

Kindly share your thoughts here

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s