Posted in Tuna Wisma

Yappari, Karena Kita Perempuan

Hidup di Jepang itu..relatif damai. Saya bilang damai karena orang Jepang maupun orang-orang asing yang tinggal di Jepang tuh bukan tipe orang yang ‘terlalu peduli’ alias nggak banyak komen. Beda dengan kehidupan di Indonesia yang menurut saya penuh dengan ‘kepedulian yang agak kelewatan’. Bawel. Hehe, peace ya 😀

Selama di Jepang pun jaraaaang sekali ada yang berkomentar soal penampilan saya. Baik ketika saya masih pakai kerudung pendek, sampai ketika saya mulai belajar memanjangkan kerudung. Jarang juga ada yang berkomentar tentang baju-baju saya, yang dulunya suka nggak match, bergaris-garis, atau kelihatan sering dipakai, sampai ketika saya mencoba mulai pakai gamis-gamis saru warna yang…agak membosankan dilihat mata. Kelihatan gak fashionable banget deh wkwk.

Sampai suatu ketika, saya sampai di titik pengen terlihat cantik di mata orang lain. Saya mulai menyadari, ada banyak sekali masa-masa yang kayak gini:

-Saya jalan dengan seorang teman perempuan (kami sering jalan bareng) ke masjid. Di sana banyak ibu-ibu Indonesia. Seorang ibu datang ke arah kami dan bilang, “Wah, X (teman saya) kawai banget ya. Bajunya bagus..” Sementara, saya dicuekin. Jadi saya nggak dibilangin apa-apa gitu ya bu? #bapermodeon.

-Suatu ketika, sedang ada barang-barang dari kak Y (senpai saya) yang dihibahkan untuk ibu-ibu. Beberapa di antaranya ada scarf dan kerudung motif-motif serta warna-warni. Waktu itu saya sudah sering pakai kerudung dan gamis polos satu-dua warna. Seorang ibu-ibu nyeletuk, “Nisa, ini scarfnya cantik nih. Warnanya cerah juga cocok buat anak muda. Sekali-sekali oshare (berdandan) dong, Nisa.” sambil menyerahkan dua buah scarf warna cerah mengkilap plus ada blink blinknya. Ehmm… #disenyuminaja.

-Lain kali, saya kebetulan pakai bros bunga. Seseorang ibu sambil salaman bilang, “Ehh tumben pakai ini. Gini kan cantik.”

-dst

Mungkin waktu itu memang saya lagi terbuai dengan bisikan setan (padahal biasanya jg masih sering gitu, duh), atau iman saya lagi turun meluncur, sehingga benak saya dipenuhi pikiran-pikiran pengen terlihat cantik, pengen ada orang yang bilang saya cantik, stylish, atau semacamnya. Saking absurdnya, saya sampai ngidam banget pakai gamis bunga-bunga yang notabene saya tidak pernah pakai lagi sejak beberapa tahun terakhir. Saya selalu ngiri dengan jilbab motif-motif yang saya hadiahkan untuk teman, meski rasanya bertentangan dengan diri sendiri.

Entah, saya sendiri waktu itu bingung dengan hilangnya tujuan yang sebenarnya dari pakai jilbab. Dulu, saya pengen belajar pakai baju syar’i, maka saya mulai pakai-pakai baju panjang yang nggak aneh-aneh, nggak motif-motif. Dulu, ingin menyederhanakan penampilan, nggak ada lagi kerudung-kerudung motif atau atribut gaya-gayaan. Dulu, saya sama sekali tidak berpikir akan oshare sebelum waktunya, karena toh suami pun belum punya. Begitu booming hijab syar’i, eh ternyata godaannya lebih besar dan saya (hampir) tergoda. Gamis-gamis mulai muncul beragam motifnya (termasuk bunga-bunga yang saya demenin itu), sampai kerudung pun begitu.

Dalam bahasa kekinian, saya waktu itu sedang galau. Alhamdulillah, Allah memberikan saya teman yang rajin mengingatkan sekaligus jadi tempat curhat dan konyol-konyolan.

A: Kalo temenku bilang, pake kerudung motif itu tandanya kamu udah dewasa. Bukan abege lagi. Sama kayak kamu udah move on dari kaos kaki garis-garis ke kaos kaki jempol dan polos. Tapii emang ibu-ibu sini jg dandan sih. Jadi kalo mereka lihat anak2 seusia kita pake baju yang menarik hati gt, mereka bakal muji2.

Mai: Zzzzz. Gak gitu juga keles. hahaaa. Itu kan pujian manusia. Masih ingetkan kisah anak sama bapak yang bawa kuda. Hahaaa

M: Menurutku wajar bangetlah di usia kita ini. Kita pengen dilihat dan dipandang cantik. Berapa bulan lalu aku juga pernah cerita kan pengen pake gamis dan belum siap, aku jg mikir masalah kerja (sales kalo gak menarik kan gak mungkin). Jujur pas masa itu aku banyak nge-add IG desainer muslimah yang bikin baju muslimah gaul (sampe setres aku us). Kalo dibandingin sama mereka, jelek banget lah aku. Finally aku bersyukur dgn gayaku yang biasa2 aja, gak ngeluarin banyak duit buat ngurusin style.

M: Nah, kalo lihat fenomena kamu, kamu itu bak pohon cabe yang lg kena angin gede deh hahahaa. Butuh kayu tuh buat disanggah.

A: Aku gak sampe ngefollow designer di ig sih mai haha

M: Yasudahlah, aku emang lebih alay daripada kamu hahaha.

A: Terus aku bingung, beli buat ootdnya aja berapa ya .-.

M: Sarua keneh atuh 😛

M: Yang kiri buat referensi baju kondangan (kirim screenshot model2 baju muslimah syar’i tapi ‘gaul’ di IG, emang agak alay anak satu ini).

A: Makanya, mbak2 yg dah pake cadar/purdah gt keren ya. Maksudnya pake cadar terus outfitnya dari atas ke bawah sama semua warnanya.

M: hahaaa. Iya keren banget mba” yg udah pake cadar. Semoga kita bisa nyusul. Aamiin. Di sini aku ada temen 1 orang, kenal aja. Pake kerudung yg sampe tangan. Salut banget sama dia. Yup kamu bener, klo mau gaya bakal konsumtif banget. That’s why aku jadi setrees. haha.

M: Jadi gimana, masih mau tertarik buat terlihat nyentrik? hahaha.

Saya ketawa-ketawa aja kalo udah curhat sama si Mai. Ya gitu, dia jarang nyeramahin saya, jawabnya konyol-konyol dan jujur banget. Saya malah merasa kalau kami sedang berproses bersama. Jadi perlu nguatin satu sama lain. Ya, seenggaknya saya jadi lega. Alhamdulillah, nggak jadi beli baju bunga-bunga. Lol.

flower_vine_png-rs

Fitrahnya perempuan

Yappari, memang begitulah fitrahnya perempuan. Saya perempuan, saya selalu pengen kelihatan cantik. Tapi alhamdulillah, Allah sudah memberikan aturan yang jelas, kepada siapa-siapakah kecantikan itu bisa ditunjukkan. Begitu pula dengan bagaimana wanita seharusnya berhias, apa yang seharusnya dipakai, untuk apa kita berjilbab.

Saya sendiri tahu, kalau berjilbab (seperti halnya hal-hal lain) tuh butuh proses. Saya juga pernah merasakan ketika proses itu berlangsungnya lama. Tapi yang penting, asal nggak makin mundur aja. Kita butuh buat jadi lebih baik, bukan di hadapan/untuk manusia, tapi di hadapan tuhan kita.

Ah, ngikutin pandangan manusia itu emang nggak ada selesainya.

Anyway, harusnya saya inget ini.

Cantik itu relatif. Bukan masalah sama pakaiannya atau wajahnya.

 

*Yappari: as expected

Advertisements

Author:

Pembelajar, ingin menjadi ibu plus guru keren di masa depan. Bercita-cita punya perpustakaan sendiri di mana anak-anak bisa belajar dan mendengarkan cerita seminggu sekali.

Kindly share your thoughts here

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s