Posted in Tuna Wisma

Tanya: Tentang Sifat Bawaan dan Kebiasaan

Pernah nggak sih lo ngerasa pengen banget sehariiii aja ‘cerai’ sama sifat buruk yang katanya bawaan lo? Atau kebiasaan buruk yang demi Allah lo pengen itu pergi jauh-jauh?

Sifat-sifat yang entah turunan dari bapak atau emak, atau hasil didikan lingkungan, atau entah dari mana. Sifat-sifat yang dengan susah payah lo tanggalin, yang berhasil lo kerangkeng selama di perantauan, tapi langsung bebas keluar begitu lo nyampe lagi ke habitat lo, rumah lo. Sifat dan kebiasaan yang gw sendiri suka bilang ‘monster’. Monster-monster yang suka bikin gw kesel karena keluarnya nggak terkendali. Bahkan, bikin gw frustasi sampai betah nggak keluar kamar, demi agar nggak nyakitin hati siapapun. Yang bikin gw sering bertanya-tany: Hei monster, bisa nggak sih kita gak usah balikan lagi, please?

.

.

.

Monster-monster itu bikin gw mau gak mau sadar, bahwa kita ini makhluk yang lemah sekali. Lemah sekali, tapi ngerasa kuat. Ngeselin banget kan? Gimana gak lemah, ngilangin kebiasaan ngomong gak pake tensi aja kesusahan? Padahal itu rupanya abstrak, kayak remeh tapi gak remeh gitu.

Dan lagi-lagi, harusnya makhluk lemah kudu tahu diri. Kalau satu-satunya yang bisa bikin dia ngubah monster-monster itu biar jadi unyu kayak di Monster.Inc cuma Allah, Yang Berkuasa atas Segala Sesuatu.

Semoga gw dan kalian dimudahkan Allah untuk berdoa dan berusaha menjinakkan monster kita sendiri-sendiri. Gw sendiri udah lelah dikalahin sama monster-monster ini.

Posted in Jogja

Siapa Mau Jadi Petani?

Di TPQ anak-anak kelas 1-2 mulai belajar bahasa Arab beberapa profesi, di antaranya dokter, polisi, guru, pedagang, dan petani. Ketika itu saya iseng-iseng bertanya pada mereka,
“Siapa yang ingin jadi dokter?” Hampir semuanya mengangkat tangan.
“Siapa yang ingin menjadi polisi?” Beberapa mengangkat tangan, sebagian sambil berceloteh ingin jadi tentara tapi belum tahu bahasa Arabnya apa.

Continue reading “Siapa Mau Jadi Petani?”

Posted in Cat Warna, Rupa-rupa

Membuat Komposter Pot di Rumah

Membuat komposter pot di rumahLebih tepatnya untuk saya, di kosan ya hehe.

Alhamdulillah sudah sekitar empat pekan saya bergabung di What’sApp group (selanjutnya disebut WAG) Jurnal Belajar Zero Waste yang diampu oleh bu ‘Dini’ Dian Kusuma Wardhani. Setiap pekan kami mendapatkan materi bergizi tentang belajar meminimalkan sampah dalam kehidupan sehari-hari. Kurikulumnya meliputi kesadaran tentang nyampah, pengelolaan sisa bahan organik dan anorganik, bahkan nyerempet ke Konmari dan Foodprep. Continue reading “Membuat Komposter Pot di Rumah”

Posted in Jogja

Anak-anak yang Melit Ilmu Agama

Veni: Mbak, doa berbuka itu kan yang dzahabazh zhoma-u itu kan ya mbak?

Hasna: (mencoba melafalkan doanya) Eh iya mbak, aku belum hafal. Veni tulisin dong. Masa’ nanti aku mau buka puasa nyari-nyari kamu dulu buat ngajarin doanya? Veni nih mbak..nggak mau nulisin..

Veni: Lha aku tuh gak hafal tulisannya mbak..

A: Ya udah sini mbak tulisin

Hasna: Sama Arab sama arti sama latinnya ya, mbak

A: Sek sek bentar, mbak liat tulisannya dulu ya (buka yufid.com karena diri sendiri juga ga hafal tulisan arab dan artinya hehe)

Continue reading “Anak-anak yang Melit Ilmu Agama”

Posted in Cat Warna, Jogja

Kajimu: Semoga Jarak ke Tanah Suci Kian Dekat

Selama kuliah di Jepang saya sudah sering mendapatkan info dan cerita dari para senior ttg haji dan umrah langsung dari Jepang. Ditambah perbandingannya dgn berangkat dari Indonesia: ngga pake antre, sudah termenej dgn baik, tapi minus pembimbing jadi kudu belajar dulu sendiri (katanya sih, cmiiw). Beberapa kali juga mantengin brosurnya, sambil menggumam kapan yaa bisa berangkat haji/umrah..karena salah satu syarat peserta haji perempuan dari Jepang sejak bbrp tahun terakhir lebih ketat: kudu bareng mahram/suami. Lah, saya kan udah jelas didiskualifikasi kalo gitu ^^ (etapi waktu itu blm adaniat kuat jg sih hmm)

Continue reading “Kajimu: Semoga Jarak ke Tanah Suci Kian Dekat”

Posted in Hujan-Panas, Jogja

Kisah Sedih di Hari Selasa

Cerita sedih sore ini (dan sore-sore sebelumnya)

Cerita 1

A: saya

B: anak kelas 1, sudah iqro 5 tapi masih banyak lupa huruf hijaiyah.

A: Nanti di rumah ngaji lagi ya, ada yg ngajarin kan? Nanti minta ajarin mama ya..?

B: Nggak bisa mbak, mama pulangnya jam 7 malam

A: Ooh..mama kerja di mana?

B: Di mana ya.. lupa hehe

A: Kalo ayah?

B: Ayah guru olahraga, kalo Sabtu pulangnya jam 5. Biasanya sekarang udah pulang, tapi terus nanti pergi mancing sampe jam setengah 12. Kan aku udah bobok mbak..

Cerita 2

C: anak kelas 1 SD, suliiit sekali diminta menulis. Selalu punya alasan untuk mainmain. Bahkan beberapa kali berbohong dgn menyuruh teman lainnya menuliskan untuknya lalu diakui itu sebagai tulisannya. Anak ini juga masih sulit menghafalkan surat-surat pendek.

A: Nanti di rumah minta diajarin yaa biar cepat naik jilid baru.

C: Aku tuh di rumah nggak ada yg ngajarin ngaji mbak. Aku di rumah cuma sama kakek nenek. Mereka nggak bisa ngaji, kakakku juga nggak mau ngajarin. Maunya main terus.

Bbrp waktu kemudian saya tau kalau ibunya tinggal di luar pulau, dan si anak ini pernah diejek oleh anak lain kalau dia nggak punya ibu.

Cerita 3

Di salah satu kelas anak besar ada seorang anak yg pendengarannya tdk senormal anakanak lain. Bapaknya seorang pemulung, dan si anak tsb disekolahkan di sekolah biasa. Kemungkinan, krn hal tsb si anak ini jd tidak bisa melafalkan huruf hijaiyah dgn benar, ia pun memiliki progres yg jauh lbh lambat dibanding temantemannya. Meskipun demikian, ia hanpir tak pernah absen datang TPA.

Allahu akbar..

Sudah lumrah yg namanya di sekolah, TPA, tempat les,..ada anak-anak yg ditemui bagus akademiknya, lancar ngajinya, perhatian pada guru, atau mudah dalam memahami. Dan berdampingan dgn mereka, ada anak-anak yg lambat dalam memahami, (masih) sulit diatur, susah sekali menghafal, bahkan tingkahnya aneka macam (padahal si anak ini cuma 1 macam). Maka jadilah tugas pembimbing untuk memiliki hati yg lapang, luas seluas samudera bisa gak ya dan sebisanya memberi udzur pada mereka dan memotivasi dgn berbagai cara.

Mendengar curhat anak-anak yg polos itu saya jadi merasa tertohok. Ngerasa ngga pantas aja untuk nge-judge mereka ketika mereka mulai berulah, lupa terus dgn huruf hijaiyah yg sama, dsb. Ngerasa harusnya bisa jauuuh lebih sabar kayak bu ini bu itu atau mbak ini mbak itu. Walaupun, sering gregetan banget 😦

Jadi ngerasa.. kalo memang niat membantu mereka ya harus mau melihat dari banyak sisi. Nggak cuma melihat secara zhohir kalau si anak ini bandel dsb. Bisa jadi kan dia memang mencari perhatian krn ngga ada yg merhatiin di rumah? Harus tulus ketika marah/bersikap tegas atas nama cinta, bukan karena capek semata. Harus banyak-banyak berlatih ikhlas (niat bantuin demi apa sih) dan minta bantuan Allah, karena kalo cuma mengandalkan kemampuan sendiri gak akan bisa. Dengan begitu, atas izin Allah nantinya hati si anak jd mudah condong ke pembimbing, jadi nurut, dan dimudahkan baginya memahami pelajaran, memahami agama.

Di sisi lain, saya nggak seharusnya juga ngejudge ortu mereka gimanagimana. Karena kita nggak pernah tau apa yg sesungguhnya terjadi di setiap keluarga. Bahkan si anak itu pun mungkin nggak benarbenar paham ada apa di balik kondisi keluarganya.

Pelajaran lainnya: bersyukurlah kalau masa kecil dulu ortu masih perhatian, nanya ngajinya udah sampe mana, pelanpelan dibimbing ngafal surat pendek, atau sekadar menyemangati dan mengingatkan ttg adab belajar krn beliaubeliau sendiri belum bisa ngaji. Seenggaknya, ketika dewasa ini kita udah bisa baca alqur’an dgn tajwid yg baik walaupun tetep kudu belajar lagi. Seenggaknya, kita skrg mau peduli dgn orang lain yg blm bisa bedain huruf hijaiyah. Alhamdulillahi alladzi bi ni’matihi tatimmus shalihat..

Sabar,sabar adalah kunci kemenangan. Semoga Allah karuniakan kesabaran utk saya dan semua yg belajar bersama (pada) anakanak.

Posted in Kutipan, Telaga

Nggak Lirik Kanan-Kiri

So fokus saja lah sm diri sndiri. Berusaha jungkir balik utk mjd terbaik yg kita bisa tanpa melirik2 ke kanan kiri. Maksimalkan apa yang allah kasih ke kita dan bersinarlah dg yg ada. Tau kenapa kebun bunga bisa terlihat indah? Krn masing-masing bunga sibuk merekahkan kelopaknya, tanpa berpikir utk berkompetisi dg bunga sebelah.

“I’m a queen. With a handsome king. In a big castle. With perfect heirs. Servants. Lots of money, food to eat. My life is heaven. If u look from the window. If u look closer, my tiara is fake diamonds, the king is a robot & the castle is made of ice”.

-Sarra Risman